Mengenal Chapel of the Macabre, Biara di Ceko yang Berisi Ribuan Tulang Manusia

Kutná Hora di Republik Ceko adalah kota yang indah yang berasal dari abad pertengahan, dengan kastil yang terpelihara dengan baik dan sisa sejarah lainnya. Namun, sebuah situs yang paling menarik sebagian besar wisatawan tidak terletak di kota itu sendiri melainkan di pinggirannya. Tempat itu adalah Ossuarium Sedlec, yang terkenal karena banyak tengkorak dan tulang yang menghiasi interiornya.

Didirikan sebagai sebuah biara pada 1278 atas permintaan raja Bohemia, Ottokar II, dan oleh tangan Henry, seorang biarawan dari ordo Cistercian dan kepala biara Sedlec. Biara itu adalah hasil dari misi diplomatik Henry ke Yerusalem, dari mana ia kembali dengan segenggam tanah yang diambil dari Golgota. Tanah dari tempat di mana Kristus disalibkan.

Tanah itu kemudian disebar di sekitar pondasi biara, dengan maksud menguduskan pemakaman masa depan di sana. Setelah kuburan didirikan, reputasinya menjadi populer di kalangan bangsawan Bohemian dan orang orang kaya di seluruh Eropa Tengah. Meskipun kuburan dan biara menjadi semacam lokasi bergengsi yang diperuntukkan bagi orang kaya untuk selamanya beristirahat dalam damai, sebuah wabah abad ke 14 membawa masuknya mayat dari semua kelas sosial.

Pada pertengahan abad, lebih dari 30.000 orang dimakamkan di sekitar Biara Sedlec, sebagian besar korban Black Death. Kurang dari 100 tahun kemudian, tanah itu terperangkap dalam gejolak lain. Perang saudara dan perang salib menyebabkan banyak korban yang berjatuhan.

Setelah lebih dari satu dekade perang dan kelaparan, tanah di bawah Mahkota Bohemian hancur. Pemakaman Sedlec semakin bertambah banyak. Sementara itu, Gereja All Saints didirikan oleh satu abbas Sedlec.

Dibangun dalam gaya arsitektur yang dominan pada zaman itu yang biasa disebut Gothic struktur itu sendiri terletak di pusat pemakaman dan berisi tingkat atas yang berkubah dan kapel yang lebih rendah. Kapel itu dirancang untuk berfungsi sebagai osuarium bagi kuburan massal yang digali selama pembangunannya. Pada awal abad ke 16, kuburan Sedlec telah digunakan untuk penguburan puluhan ribu orang, dan pada 1511 pesanan khusus diberikan kepada seorang biarawan setengah buta yang tidak disebutkan namanya di biara untuk melakukan penggalian tengkorak dan susunannya di dalam kapel.

Pemulihan besar berikutnya terjadi pada periode antara 1703 dan 1710, ketika Jan Santini Aichel, seorang arsitek Ceko keturunan Italia, memutuskan untuk menambahkan nyala Baroque ke dalam kompleks keagamaan ini. Kapel bagian atas dibangun kembali dan pintu masuk baru dibuat dengan peran mendukung dinding depan, yang pada saat itu mulai condong ke depan dan terancam runtuh. Akhirnya, pada 1870, interiornya dimasukkan ke dalam bentuk mengerikan yang saat ini menarik lebih dari 200.000 pengunjung per tahun.

Di bawah sponsor keluarga bangsawan Jerman Bohemian, Schwarzenbergs, seorang pemahat kayu berbakat dipekerjakan untuk memanfaatkan lebih dari 60.000 tulang yang telah terkumpul di dalam kapel selama ratusan tahun. Dibuat dengan luar biasa, tulang dan tengkorak membentuk pemandangan yang benar benar menakjubkan. Bentuknya sesuai dengan gagasan bahwa kematian adalah bagian alami dari kehidupan.

Tengkorak yang berisi lilin menerangi koridor kapel, meninggalkan rasa tidak menyenangkan yang menakutkan. Namun menurut seorang karyawan Sedlec Ossuary dan Church of All Saints, Vendula Krůlová, yang diwawancarai oleh National Geographic : “Ini adalah tempat transendental, penuh dengan pertanyaan. Ada yang menemukan kedamaian, tapi tak sedikit yang merasa cemas. Semua orang berbeda, tapi pasti kita tahu, bahwa suatu hari kita akan sama dengan orang orang di osuarium: Memento mori. ” Jalan masuk dibingkai dalam serangkaian tengkorak dengan cawan dan salib yang terbuat dari pinggul dan femur yang tergantung di dinding.

Rint bekerja tanpa lelah menyusun karya karyanya, menginvestasikan upaya besar dalam membangun empat lampu gantung yang megah, yang dirancang untuk menggabungkan setiap tulang dari tubuh manusia. Terukir dengan cermat, chandelier menghadirkan puncak karya Rint, bersama dengan lambang Schwarzenberg, terbuat dari tulang yang dipoles. Setelah menyelesaikan pekerjaannya, artis yang rendah hati itu menyerahkan dirinya untuk dijadikan plakat yang bertuliskan"František Rint dari Česká Skalice."

Meskipun Ossuarium Sedlec menjadi satu tujuan wisata paling populer di Republik Ceko, itu bukan satu satunya struktur yang menampilkan tulang manusia sebagai bahan bangunan . Ossu di Gereja St James, Brno, menyimpan sisa sisa sekitar 50.000 orang , dengan tengkorak mereka dibangun ke dinding ruang bawah tanah. Lain yang terkenal termasuk Paris Catacombs di Prancis dan Capela dos Ossos di Évor, Portugal, tetapi tidak satupun dari mereka yang seektetis Osuarium Sedlec di Kutná Hora.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *