Atiqah Hasiholan Minta Maaf, Kebebasan Ratna Sarumpaet Mundur, Keluar Penjara karena Jaminan Fathom

Atiqah Hasiholan mengungkapkan permintaan maafnya karena jadwal kebebasan sang ibu, seniman dan aktivis Ratna Sarumpaet (70) mundur. Ratna Sarumpaet bebas bersyarat dari penjara, setelah menjalani hukuman atas kasus pencemaran berita bohong atau hoaks Kamis (26/12/2019). Seharussnya Ratna Sarumpaet keluar dari Lembaga Permasyarakatan (LP) Pondok Bambu, Jakarta Timur, pada 19 Desember 2019 lalu.

Keluar dari LP Pondok Bambu, Ratna Sarumpaet didampingi tim kuasa hukum dan juga anak anaknya, hingga tiba di rumah yang beralamat di Jalan Kampung Melayu Kecil, Bukit Duri, Jakarta Selatan. Setibanya di rumah, Ratna yang didampingi anak anaknya, salah satunya Atiqah Hasiholan (37) menggelar jumpa pers terkait kebebasannya itu. Dalam jumpa persnya itu, Atiqah Hasiholan menjelaskan bahwa dirinya sudah tahu sejak awal kalau ibundanya akan bebas akhir tahun 2019.

"Sebenarnya saya sudah tahu ya. Bahkan ibu Ratna harusnya bebas 19 Desember 2019," kata Atiqah Hasiholan. "Tadi juga saya baru bisa jemput pas di Balai Permasyarakatan Jakarta Timur," tambahnya. Atiqah Hasiholan menambahkan, kebebasan Ratna harus mundur karena keluarga masih mengurusi berkas berkas cuti bersyarat dan beberapa berkas lainnya.

"Sehingga baru bebas sekarang. Saya bilang kepada tim kuasa hukum, meminta maaf karena ibu Ratna bebasnya mundur hari," ucapnya. Istri aktor Rio Dewanto itu mengungkapkan, selain dengan berkas cuti bersyarat, Ratna bisa bebas karena anaknya, Fathom Saulina yang menjamin kebebasan tersebut. "Kakak saya yang menjamin kebebasan ibu," ungkap Atiqah Hasiholan.

"Iya kakaknya (Atiqah) jadi penjamin, sih Fathom Saulina," timpal Ratna. Lebih lanjut, Atiqah Hasiholan mengaku kalau keluarga mengajukan cuti bersyarat hingga akhirnya Ratna bisa bebas bersyarat, karena ingin menggunakan hak ibundanya sebagai narapidana. "Karena itu haknya napi ya, jadinya kita ajukan. Setelahnya ibu akan wajib lapor ke pihak yang berwajib," ujar Atiqah Hasiholan.

"Iya wajib lapor sampai Agustus 2020," timpal Ratna Sarumpaet lagi. Diberitakan sebelumnya, Ratna Sarumpaet mengaku telah menyebarkan berita bohong bahwa telah dikeroyok sejumlah orang saat berada di Bandung, Jawa Barat. Belakangan, setelah sejumlah orang curiga dengan bentuk luka yang dideritanya, Ratna mengaku telah berbohong, setelah foto wajahnya yang lebam tersebar di media sosial.

Wajahnya Ratna lebam dalam foto yang beredar luas ternyata diambil setelah menjalani operasi plastik. Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menyatakan Ratna bersalah atas penyebaran berita bohong. Dia divonis dua tahun penjara pada Kamis (11/7/2019). Vonis tersebut lebih rendah dari tuntutan jaksa, yakni enam tahun penjara.

"Kabar saya baik dan alhamdulillah sudah bebas," kata Ratna Sarumpaet seraya tersenyum saat mengadakan jumpa pers di kediamannya di Jalan Kampung Melayu Kecil 5, Bukit Duri, Jakarta Selatan, Kamis sore. Di sampingnya duduk anak perempuannya, aktris Atiqah Hasiholan. Ratna Sarumpaet keluar dari Lembaga Permasyarakatan (LP) Pondok Bambu, Jakarta Timur, Kamis (26/12/2019), dan ia mengaku baru tahu hari ini juga.

Ratna mengaku dirinya sangat senang karena sudah bisa menghirup udara bebas dan kembali ke keluarga. "Namanya orang bebas pasti happy ya. Saya sehat dan gemuk, karena kalau di penjara enggak banyak gerak," ucapnya. Ratna Sarumpaet mengatakan bahwa tak ada perayaan yang berarti atau pun semewah mungkin dari keluarga, guna menyambut kebebasannya itu.

"Sambutan (keluarga) enggak muluk muluk lah," ungkapnya. Lebih lanjut, hari pertama bebas Ratna Sarumpaet hanya ingin menghabiskan waktu bersama keluarga besarnya untuk melepas rindu. "Setelah ini ya kita mau pergi makan saja sama keluarga," ujar Ratna Sarumpaet. (Wartakotalive.com/Arie Puji Waluyo).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *